Rabu, 11 Januari 2012

Jangan Mengharap Ucapan Terima Kasih Orang Lain






Assalamualaikum.




Allah s.w.t. menciptakan para setiap hamba agar selalu mengingat-Nya, dan dia menganugerahkan rezeki kepada setiap makhluk ciptaan-Nya  agar mereka bersyukur kepada-Nya.  Tetapi mereka malah ada yang menyembah dan bersyukur kepada selain-Nya.




Tabiat suka mengingkari, membangkang, dan meremehkan suatu kenikmatan adalah penyakit yang umum menimpa jiwa manusia. Justeru, anda tidak perlu hairan dan resah bila mendapati mereka mengingkari kebaikan yang pernah anda berikan, mencampakkan budi baik yang telah anda tunjukkan. Lupakan saja bakti yang telah anda persembahkan. Lebih daripada itu, anda tidak perlu resah jika mereka juga memusuhi     anda dengan sangat keji dan membenci anda hingga mendarah daging, sebab semua itu mereka lakukan  kerana anda telah berbuat baik kepada mereka.



"Dan, tidaklah mereka mencaci dan mencela (Islam) melainkan setelah  Allah dan Rasul-Nya memberi kesenangan kepada mereka dari limpah kurnia-Nya." (Surah At-Taubah: 74)



Mari anda buka semula catatan dunia berkenaan perjalanan hidup ini. Dalam salah satu babnya diceritakan: Konon, seorang ayah telah memelihara anaknya dengan baik; ia memberinya makan, pakaian dan minum, mendidikanya hingga menjadi orang pandai, rela tidak tidur demi anaknya, rela untuk tidak makan asal anaknya kenyang, dan bahkan, mau bersusah payah agar anaknya bahagia. Malangnya, ketika sudah bermisai lebat dan kuat tulang-tulangnya, anak itu bagaikan anjing galak yang selalu menggonggong kepada ibu bapanya. Ia tidak hanya berani menghina, tetapi juga melecehkan, acuh tak acuh, bongkak, dan derhaka terhadap orang tuanya. Dan semua itu, ia tunjukkan dengan perkataan dan juga tindakan.



"Tabiat suka mengingkari, membangkang dan memperkecilkan suatu nikmat adalah penyakit yang lazim menimpa jiwa manusia."



Justeru, siapa sahaja yang kebaikannya diabai dan diperkecilkan oleh orang-orang yang menyalahi fitrahnya, sudah sepatutnya menghadapi semua itu dengan berlapang dada. Dan, ketenangan seperti itu akan mendatangkan balasan pahala dari Zat yang perbendaharaan-Nya tidak pernah habis sampai bila-bila.



Ajakan ini bukan untuk menyuruh anda meninggalkan kebaikan yang telah anda lakukan selama ini, atau agar anda sama sekali tidak berbuat baik kepada orang lain. Ajakan ini hanya ingin agar anda tidak goyah dan terpengaruh sedikitpun oleh kekejian dan pengingkaran mereka atas semua kebaikan yang telah anda perbuat. Dan janganlah anda pernah bersedih dengan apa saja yang mereka perbuat.



Berbuat baiklah hanya kerana Allah semata-mata, maka Anda akan menguasai keadaan, tidak akan terusik dengan kebencian dan tidak merasa terancam denagn perlakuan keji!



 Anda perlu bersyukur kepada Allah karena dapat berbuat baik ketika orang-orang di sekeliling anda berbuat jahat. Dan, ketahuilah bahawa tangan yang di atas itu lebih baik dari tangan yang di bawah.


"(Sambil berkatadengan lidah atau hati): "Sesungguhnya kami memberi makan kepadamu kerana Allah semata-mata; kami tidak hendakkan sebarang balasan dari kamu atau ucapan terima kasih."" (Surah Al-Insan:9)


Kebanyakan orang mudah hilang kawalan diri dan menjadi kacau fikiranya ketika menghadapi kritikan atau cercaan dari orang-­orang sekelilingnya. Terkesan mereka seolah-olah belum pernah mendengar wahyu Allah yang menjelaskan dengan tegas tentang perilaku golongan yang selalu mengingkari Allah. Dalam wahyu itu dikatakan:


"Dan manakala Kami hapuskan kesusahan itu daripadanya, ia terus membawa cara lamanya seolah-olah dia tidak pernah merayu kepada Kami memohon hapuskan sebarang kesusahan yang menimpanya (sebagaimana ia memandang eloknya bawaan itu) demikianlah dielokkan pada pandangan orang-orang yang elampau apa yang mereka lakukan." (Surah Yunus:12)


Jangan hairan apabila anda menghadiahkan sebatang pen kepada orang bebal, lalu ia menggunakan pen itu untuk menulis cemuhan kepada anda. Dan anda tidak perlu terperanjat, jika orang yang anda beri tongkat untuk menghalau kibasy gembalaannya sebaliknya memukulkan tongkat itu ke kepala anda. Itu semua adalah watak tabiat manusia yang selalu mengingkari dan tidak pernah bersyukur kepada Penciptanya sendiri Yang Maha Agung dan Maha Mulia.


Kalau terhadap Tuhan pun mereka beranimembangkang dan mengingkari, apatah lagi kepada saya dan anda.



"Dan anda tidak perlu terperanjat, jika orang yang anda beri tongkat untuk menghalau kibasy gembalaannya sebaliknya memukulkan tongkat itu ke kepala anda."



Wassalam.


Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...